Sabtu, 15 September 2012

Inilah, Rahasia dan Keajaiban Sumur Air Zam-zam


Inilah, Rahasia dan Keajaiban Sumur Air Zam-zamTerlepas dari riwayat mana yang benar, yang pasti air atau sumur zamzam itu menyimpan rahasia yang luar biasa. Di antaranya dipercaya bisa untuk menyembuhkan penyakit, sebagaimana hadis yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas RA. 

Rasulullah SAW bersabda,

''Sebaik-baik air di muka bumi ialah air zamzam. Air zamzam merupakan makanan yang mengenyangkan dan penawar bagi penyakit.'' (HR dari Ibnu Abbas)
 
Tidak seperti air mineral pada umumnya, air zamzam mengandung elemen-elemen alamiah sebesar 2000 miligram (mg) per liter. Biasanya air mineral alamiah (hard carbonated water) tidak akan lebih dari 260 mg per liter. Elemen-elemen kimiawi yang terkandung dalam air zamzam meliputi positive ions seperti sodium (250 mg per liter), kalsium (200 mg per liter), potassium (20 mg per liter), dan magnesium (50 mg per liter), dan negative ions seperti sulfur (372 mg per liter), bicarbonates (366 mg per liter), nitrat (273 mg per liter), fosfat (0.25 mg per liter) dan ammonia (6 mg per liter).
 
Kandungan-kandungan elemen-elemen kimiawi inilah yang menjadikan rasa dari air zamzam sangat khas dan dipercaya dapat memberikan khasiat khusus.
 
Satu hal yang paling menarik, ternyata selama ribuan tahun (lebih dari 14 abad), sumur zamzam tak pernah kering dan airnya tak habis kendati dipergunakan oleh lebih dari jutaan umat manusia setiap tahunnya. Di samping kehendak Allah SWT, secara ilmiah ternyata juga dapat diungkapkan fakta-faktanya.
 
Mengapa hal ini bisa terjadi? Mungkin, secara logika hal itu tidak masuk akal. Sebab, sumur zamzam ini hanya memiliki luas permukaan selebar 3-4 meter dan panjang (kedalaman) sekitar 30 meter, sangat kecil untuk menghasilkan air yang demikian besar untuk memenuhi jutaan umat manusia termasuk 2,2 juta orang jamaah haji setiap tahunnya yang masing-masing membawa 5-20 liter.
 
Anggota Ikatan Ahli Geologi Indonesia (IAGI), Rovicky Dwi Putrohari, dalam tulisannya tentang 'Rahasia Air Zamzam' menyebutkan, dalam sebuah uji pemompaan (pump test), sumur ini mampu mengalirkan air sebesar 11-18.5 liter per detik, atau mencapai 660 liter per menit atau sekitar 40 ribu liter per jam. Ini dilakukan sebelum tahun 1950-an.
 
Kemudian pada tahun 1953, dibangunlah pompa air. Pompa ini menyalurkan air dari sumur ke bak penampungan air, dan di antaranya juga ke keran-keran yang ada di sekitar sumur zamzam. Pada saat dilakukan pengujian, pada pemompaan 8000 liter per detik selama 24 jam, air yang ada dalam sumur zamzam mengalami penyusutan sedalam 3,23 meter.

Dan ketika pemompaan dihentikan, hanya dalam waktu 11 menit kemudian permukaan sumur kembali ke asalnya. Padahal, jarak Kota Makkah ke laut (pantai) sejauh 75 kilometer. Ini menunjukkan, banyak air yang tersimpan dalam sumur zamzam hasil dari rekahan (celah) bebatuan yang ada pada perbukitan di sekitar Makkah.
 
Kemusykilan inilah yang kemudian 'mengusik' para ahli hidrogeologi untuk meneliti lebih lanjut tentang keanehan sumur zamzam. Dengan jarak yang relatif jauh dari laut, lalu darimana sumber air begitu cepat berkumpul kembali di sumur zamzam?
 
Rovicky dalam tulisannya menyebutkan, banyak celah atau rekahan bebatuan yang ada di sekitar tempat itu. Disebutkan, ada celah (rekahan) yang memanjang kearah Hajar Aswad dengan panjang 75 cm dengan ketinggian 30 cm, juga beberapa celah kecil kearah Shafa dan Marwah.
 
Keterangan geometris lainnya menyebutkan, celah sumur dibawah tempat Thawaf sekitar 1,56 meter, kedalaman total dari bibir sumur 30 meter, kedalaman air dari bibir sumur sekitar empat meter, dan kedalaman mata air 13 meter. Dari mata air sampai dasar sumur mencapai 17 meter, dan diameter sumur berkisar antara 1,46-2,66 meter. Celah-celah inilah yang kemudian memasok air ke sumur zamzam.
 
Mungkinkah air zamzam tercemar? Pertanyaan ini kerapkali dihembuskan, baik oleh kelompok yang tidak percaya akan keajaiban sumur zamzam maupun mereka yang berusaha menyelamatkan sumur zamzam.
 
Tahun 1971, kata Rovicky, dilakukan penelitian hidrologi oleh seorang ahli hidrologi dari Pakistan bernama Tariq Hussain and Moin Uddin Ahmed. Penelitian ini dipicu oleh pernyataan seorang doktor dari Mesir yang menyatakan air zamzam tercemar air limbah dan berbahaya untuk di konsumsi.
 
''Tariq Hussain, termasuk saya (Rovicky, red) dari sisi hidrogeologi, juga meragukan spekulasi adanya rekahan panjang yang menghubungkan laut merah dengan sumur zamzam, karena Makkah terletak 75 Kilometer dari pinggir pantai,'' ujar Rovicky.
 
Hasil dari penelitian ini, menyangkal dengan tegas tuduhan doktor Mesir tersebut. ''Namun, dari penelitian Tariq Hussain ini kemudian memacu pemerintah Arab Saudi untuk senantiasa memperhatikan sumur zamzam dan merawatnya dengan baik,'' jelas Rovicky yang juga anggota Himpunan Ahli Geofisika Indonesia (HAGI).
 
Langkah-langkah yang dilakukan Badan Riset sumur zamzam yang berada dibawah SGS (Saudi Geological Survey), bertugas untuk (a) Memonitor dan memelihara agar sumur ini dari kekeringan; (b) Menjaga urban di sekitar Wadi Ibrahim karena mempengaruhi pengisian air; (c) Mengatur aliran air dari daerah tangkapan air (recharge area); (d) Memelihara pergerakan air tanah dan juga menjaga kualitas melalui bangunan kontrol; (e) Meningkatkan (up-grade) pompa dan tangki-tangki penadah; serta (f) Mengoptimasi suplai dan distribusi air zamzam. (rol/al-arafah)

jurnalhajiumroh.com


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...