Kamis, 03 Mei 2012

10 Hewan yang memiliki mata luar biasa


Menurut para ilmuwan, mata berevolusi sekitar 540 juta tahun yang lalu sebagai organ sederhana yang mendeteksi cahaya. Penglihatan adalah hal yang paling penting bagi banyak hewan, termasuk manusia. Inilah 10 hewan dengan mata yang aneh dan paling luar biasa dalam kerajaan hewan.


10. Tarsier


Tersier adalah hewan kecil (seukuran tupai) yang termasuk primata nokturnal, ditemukan di hutan hujan di Asia Tenggara. Ini adalah satu-satunya primata yang sepenuhnya menjadi predator di dunia, makanannya berupa kadal dan serangga dan bahkan dikenal bisa menangkap burung yang terbang disekitar pohon. Fitur yang luar biasa, adalah matanya yang sangat besar, yang terbesar dari semua jenis mamalia.



9. Chameleon (Bunglon)


Bunglon terkenal karena kemampuan mereka untuk mengubah warna, kemampuan yang membantu mereka berkomunikasi dan mengekspresikan maksud mereka, atau suasana hati kepada bunglon lain (hanya beberapa spesies menggunakan warna-perubahan sebagai kamuflase). Kadal ini juga memiliki mata yang sangat tidak biasa; kelopak mata mereka menyatu, dan menutupi hampir seluruh bola mata, kecuali lubang kecil untuk membiarkan cahaya masuk. Setiap mata dapat dipindahkan secara independen dari yang lain, sehingga bunglon dapat memindai untuk mangsa dan potensi ancaman pada saat yang sama.


8. Dragonfly (Capung)


Capung, mungkin pemburu udara yang paling tangguh di antara serangga pemburu lainnya, mereka juga memiliki beberapa mata yang paling menakjubkan di dunia hewan. Mata mereka begitu besar yang menutupi hampir seluruh kepala, memberikan penampilan seperti helm, yang dapat melihat 360 derajat penuh (byakugan juga nih). Mata ini terdiri dari 30.000 unit visual yang disebut ommatidia, masing-masing berisi lensa dan serangkaian sel sensitif cahaya. penglihatan mereka sangat hebat, mereka dapat mendeteksi warna dan cahaya terpolarisasi, dan sangat sensitif terhadap gerakan, yang memungkinkan mereka untuk dengan cepat menemukan setiap mangsa atau musuhnya. Capung juga menginspirasi ilmuan untuk membuat helikopter.


7. Leaf Tailed Gecko (Toke Ekor Daun)


Tokek yang satu ini memiliki mata cantik ; matanya vertikal dan memiliki serangkaian "lubang kecil" yang melebar di malam hari, memungkinkan hal ini untuk mengambil cahaya sebanyak mungkin. Mata ini juga memiliki banyak sel lebih peka cahaya daripada mata manusia, memberikan kemampuan untuk mendeteksi benda-benda dan bahkan untuk melihat warna pada malam hari (wow..).Untuk memberikan gambaran tentang night vision mengagumkan tokek, inilah gambaran sederhananya, sementara kucing dan hiu dapat melihat 6 dan 10 kali lebih baik daripada manusia,, Toke Ekor Daun ini dan spesies tokek lainnya dapat melihat hingga 350 kali lebih baik dari yang kita bisa lihat dalam cahaya redup!Mereka juga memiliki serangkaian aneh, pola mata rumit, yang menyediakan kamuflase. Tokek sering terlihat membersihkan membran matanya dengan lidah mereka.


6. Colossal Squid (Cumi-Cumi Kolosal)


Colossal Squid adalah invertebrata yang terbesar sampai saat ini, tetapi juga memiliki mata terbesar dari seluruh hewan di dunia. Masing-masing mata cumi-cumi kolosal itu bisa sampai 30 cm di, menjadi lebih besar dari piring makan dan memiliki lensa se-ukuran jeruk. Matanya yang besar memungkinkan squid untuk melihat dalam kondisi cahaya redup, sangat berguna bagi hewan yang menghabiskan sebagian besar waktu berburu pada 2000 meter di bawah permukaan laut.Disebutkan bahwa hanya cumi kolosal remaja yang pernah ditangkap dan dipelajari sejauh ini (dewasanya segeda apa ya? remaja aja udah serem). Cumi kolosal dewasa diperkirakan dapat tumbuh hingga 15 meter .


5. Four Eyed Fish (Ikan Empat Mata)


Ditemukan di Meksiko dan Amerika Tengah, serta sebelah Utara Amerika Selatan, ini adalah ikan kecil yang berukuran sampai 32 cm dan biasanya ditemukan di dalam air tawar atau payau (meskipun mereka juga telah terlihat di pantai laut). Makanan utamanya adalah serangga, sehingga mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka berenang di permukaan. Meskipun nama mereka, ikan bermata empat (Kaya acaranya Tukul Arwana di TRANS7) hanya memiliki dua mata. Namun, mata ini dibagi oleh band dari jaringan dan setiap setengah mata memiliki pupil sendiri. Hal ini memungkinkan adaptasi untuk melihat dengan sempurna.



4. Stalk Eyed Fly


Makhluk-makhluk kecil ciptaan Tuhan ini sangat spektakuler kebanyakan ditemukan di hutan Asia Tenggara dan Afrika, beberapa spesies juga ditemukan di Eropa dan Amerika Utara. Mereka mendapatkan nama mereka dari proyeksi panjang dari sisi kepala dengan mata dan antena di akhir. Lalat jantan biasanya memiliki tangkai lebih panjang daripada betina dan telah dikonfirmasi bahwa betina lebih suka jantan dengan eyestalks yang panjang.


3. Spookfish (Ikan Hantu)


Spookfish adalah ikan yang hidup di air yang dalam, ikan hantu memiliki beberapa struktur mata paling aneh yang dikenal ilmu pengetahuan; mata masing-masing memiliki lateral bengkak disebut divertikulum, dipisahkan dari mata utama dengan septum. Sedangkan bagian utama mata memiliki lensa dan fungsi dalam cara yang mirip dengan mata hewan lainnya, divertikulum memiliki cermin.


2. Ogre Faced Spider


Laba-laba dikenal karena mereka memiliki banyak mata (meskipun ini sangat bervariasi di antara spesies, ada yang memiliki dua mata, empat, enam atau delapan). Laba-laba berwajah Ogre memiliki enam mata, namun tampak seolah-olah hanya memiliki dua karena pasangan mata tengah sangat besar. Ini merupakan adaptasi untuk gaya hidup nocturnal; laba-laba ini memiliki visi malam yang luar biasa bukan hanya karena mata besar mereka, tetapi karena lapisan sel sensitif yang sangat ringan yang meliputi mata mereka.Membran ini sangat sensitif, akan hancur pada waktu fajar dan diproduksi lagi setiap malam.



1. Mantis shrimp


Dan akhirnya, kita sampai pada binatang dengan mata aneh dan paling menakjubkan di dunia. Udang mantis sebenarnya bukan udang, tapi jenis Crustacea berbeda dari urutan Stomatopoda. Dikenal karena agresivitas dan persenjataan yang tangguh (mereka memiliki cakar yang sangat tajam dan kuat dan dapat membagi sebuah jari seperti manusia, udang mantis adalah predator rakus, kebanyakan ditemukan di perairan tropis.
Mata mereka majemuk, seperti capung, meskipun mereka memiliki jumlah yang jauh lebih kecil dari ommatidia (sekitar 10.000 per mata), namun di setiap baris udang mantis ommatidia memiliki fungsi tertentu. Sebagai contoh, beberapa dari mereka yang digunakan untuk mendeteksi cahaya, yang lain untuk mendeteksi warna, dll

source : forumvivanews

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...