Selasa, 21 Februari 2012

Tanaman bunga hidup kembali setelah terkubur 30.000 tahun

Tanaman bunga Silene Stenophylla
Tanaman bunga hidup kembali setelah terkubur 30.000 tahun. Tanaman yang memiliki bunga kecil dan berbatang lurus ini diperkirakan telah terkubur selama 30.000 tahun lamanya di tundra atau lumut beku Siberia. Adalah ilmuwan Rusia yang memproklamirkan keberhasilan mereka menghidupkan kembali tanaman bunga bernama Silene stenophylla ke masa sekarang. Penemuan ini sekaligus sebagai pencetus keberhasilan sebuah pembudidayaan tanaman dari jaringan organisme kuno paling tua di dunia.

"Tanaman ini memiliki mekanisme untuk bertahan hidup dalam lingkungan yang keras," kata Shen-Miller. Sebab, sebagian besar bibit tumbuhan akan mati dalam waktu beberapa tahun. 
"Namun, beberapa di antaranya, termasuk lotus berusia 1.300 tahun dan Silene stenophylla memiliki mekanisme menjaga DNA-nya melalui lingkungan yang membeku sehingga jaringan sel-selnya mengalami pengawetan."
Kebangkitan menakjubkan tumbuhan ini menjadi petunjuk, bagaimana inovasi manusia bisa memperbaiki DNA, suatu hal yang mungkin bisa bermanfaat bagi pencegahan kanker di masa depan. Genetika tumbuhan luar biasa itu mungkin juga berguna jika diaplikasikan pada tanaman modern. Karena bibit tanaman masa kini yang disimpan cepat kehilangan nutrisi dan kemampuan untuk tumbuh. "Mereka memiliki sumber daya DNA untuk kita pelajari."

"Ini sangat menarik," kata Jane Shen-Miller, biologis dari University of California, Los Angeles, yang tak terlibat dalam penelitian itu, seperti dimuat situs sains LiveScience. "Ini berasal dari jaringan purba, katakanlah sekitar 30.000 tahun lalu, ini sangat, sangat menarik."

Shen-Miller sebelumnya memimpin proyek yang membangkitkan benih teratai berusia 1.300 tahun dari China Utara. Kelompok ilmuwan lain pada tahun 2005 berhasil menumbuhkan kembali benih pohon kurma berusia 2.000 tahun dari Israel yang sebelumnya memegang rekor tertua. Apa yang dihasilkan para ilmuwan Rusia itu jelas melampaui semua pencapaian yang pernah dilakukan para ahli. 

Dalam studi yang dipublikasikan, Senin 20 Februari 2012 di jurnal, Proceedings of the National Academy of Sciences, para peneliti dari Russian Academy of Sciences tidak secara langsung menumbuhkan kecambah dari benih, melainkan mengambil jaringan buah yang belum matang.

Jaringan buah itu berasal dari liang hewan yang membeku di Sungai Kolyma, di timur laut Siberia. Di lubang itulah, hewan sejenis tupai atau binatang pengerat lainnya menyimpan puluhan ribu bibit dan buah yang tetap awet karena pembekuan. Uji radiokarbon menunjukkan jaringan buah yang kembali dihidupkan itu berusia antara 28.000 hingga 32.000 tahun lalu. 

Para ilmuwan membiakkan jaringan tersebut dalam media kaya nutrisi. Sel dari jaringan ini punya kemampuan untuk bertransformasi menjadi semua bagian tumbuhan. Bibit-bibit bernutrisi ini dapat tumbuh saat para ilmuwan menanamnya ke dalam tanah.


dari vivanews | terbaru5.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...